Welcome

Assalamu'alaikum, Selamat Datang Di Blog Ilmu Farmasi, Semoga Artikelnya Bermanfaat, Terimakasih Atas Kunjungannya

Sejarah Perkembangan CPOB (Cara Pembuatan Obat Yang Baik)

 Sejarah perkembangan, Aspek dan ruang lingkup, 
Perbedaan CPOB 1988, 2001, CPOB 2006, dan CPOB 2012


Apa itu CPOB ?
Sebenernya pada artikel sebelumnya sudah pernah diulas, but gak ada salahnya diulang lagi untuk sekedar merefresh, CPOB adalah pedoman Cara Pembuatan Obat Yang Baik, bertujuan untuk menjamin obat dibuat secara konsisten, memenuhi persyaratan yang ditetapkan dan sesuai dengan tujuan penggunaannya. CPOB mencakup seluruh aspek produksi dan pengendalian mutu.

Sejarah dan Perkembangan CPOB :
  • 1969 WHO menerbitkan konsep "Good Practices in Manufacture and quality Control of Drug"

Glosarium CPOB (Cara Pembuatan Obat Yang Baik)

Glosarium CPOB (Cara Pembuatan Obat Yang Baik)
Arti istilah istilah yang ada di dalam CPOB (Cara Pembuatan Obat Yang Baik)
GLOSARIUM
Dalam Pedoman ini digunakan definisi berikut; dalam konteks lain terminologi ini dapat mempunyai arti yang berbeda.
Aferesis (dalam Pembuatan Produk Darah)
Proses memperoleh secara selektif satu komponen darah atau lebih dari donor dengan cara mengambil darah utuh, memisahkannya dengan cara sentrifugasi atau filtrasi ke masing-masing komponen darah dan mengembalikan yang tidak diperlukan kepada donor.
Aferesis Platelet (dalam Pembuatan Produk Darah)

Perbedaan CPOB 2006 dan CPOB 2012

Perbedaan CPOB 2006 dan CPOB 2012
Prinsip, pengertian, aspek, ruang lingkup dan aneks CPOB 2006 dan CPOB 2012
Sebelum Kita membahas perbedaan CPOB 2006 dan CPOB 2012 mari kita refresh sejenak tentang pengertian CPOB. CPOB adalah Pedoman Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) bertujuan untuk menjamin obat dibuat secara konsisten, memenuhi persyaratan yang ditetapkan dan sesuai dengan tujuan penggunaannya. CPOB mencakup seluruh aspek produksi dan pengendalian mutu. CPOB dijabarkan menjadi beberapa aspek/ruang lingkup dan ditambahkan dengan beberapa Aneks sebagai tambahan/penjelasan lanjutan dari CPOB itu sendiri.
Perbedaan ISI CPOB dalam hal kata/kalimat dalam kedua CPOB itu sendiri memang banyak namun untuk perbedaan esensial antar kedua CPOB tersebut tidak banyak berubah, yang jelas CPOB 2012 lebih lengkap karena ada beberapa perbaikan dan penambahan. well mari kita lihat perbedaan Aspek CPOB

CPOB (Cara Pembuatan Obat Yang Baik) 2012

Prinsip, tujuan, aspek aspek, ruang lingkup, gambaran umum, dan aneks
CPOB (Cara Pembuatan Obat Yang Baik) 2012
Baca juga : Perbedaan CPOB 2006 dan CPOB 2012

Apa sih prinsip dan tujuan CPOB 2012 itu?
Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) bertujuan untuk menjamin obat dibuat secara konsisten,

Ergotamin

Deskripsi, Golongan/kelas terapi, Nama Dagang, , Indikasi, Dosis, Cara Pemberian dan Lama Pemberian, Farmakologi, Stabilitas penyimpanan, Kontraindikasi, efek samping, Interaksi, Mekanisme, Bentuk Sediaan, Peringatan, Kasus Temuan Dalam Keadaan Khusus, Informasi Pasien, Monitoring Penggunaan Obat Ergotamin
(ilustrasi)
Deskripsi
- Nama & Struktur Kimia
:
(5'S)-12'Hydroxy2'methyl-5'benzylergotamane-3',6'18-trione tatrat . (C33H25N5O5)2.C4H6O6
- Sifat Fisikokimia
:
Sedikit higroskopis, kristal tidak berwarna atau hampir berwarna putih. Senyawa ini mungkin mengandung 2 molekul metanol kristalisasi. Sedikit larut

Epinefrin

Deskripsi, Golongan/kelas terapi, Nama Dagang, , Indikasi, Dosis, Cara Pemberian dan Lama Pemberian, Farmakologi, Stabilitas penyimpanan, Kontraindikasi, efek samping, Interaksi, Mekanisme, Bentuk Sediaan, Peringatan, Kasus Temuan Dalam Keadaan Khusus, Informasi Pasien, Monitoring Penggunaan Obat Epinefrin
(ilustrasi)
Deskripsi
- Nama & Struktur Kimia
:
Epinephrine. C9H23NO3
- Sifat Fisikokimia
:
Epinefrin berbentuk mikrokristalin berwarna putih, mudah larut dalam air; sedikit larut dalam etanol; praktis tidak larut dalam kloroform dan dalam eter.
- Keterangan
:
Epinefrin terdapat dalam kelenjar adrenal atau dapat dibuat secara sintetis. Obat ini merupakan katekolamin endogen dengan aktivitas pada medula

Dopamin

Deskripsi, Golongan/kelas terapi, Nama Dagang, , Indikasi, Dosis, Cara Pemberian dan Lama Pemberian, Farmakologi, Stabilitas penyimpanan, Kontraindikasi, efek samping, Interaksi, Mekanisme, Bentuk Sediaan, Peringatan, Kasus Temuan Dalam Keadaan Khusus, Informasi Pasien, Monitoring Penggunaan Obat Dopamin
(ilustrasi)
Deskripsi
- Nama & Struktur Kimia
:
Sinonim : Dopamine hydrochloride; 3-Hydroxytyramine hydrochloride; C8H11NO2•ClH
- Sifat Fisikokimia
:
-
- Keterangan
:
Dopamin adalah suatu katekolamin endogen, merupakan prekursor adrenalin

Domperidon

Deskripsi, Golongan/kelas terapi, Nama Dagang, , Indikasi, Dosis, Cara Pemberian dan Lama Pemberian, Farmakologi, Stabilitas penyimpanan, Kontraindikasi, efek samping, Interaksi, Mekanisme, Bentuk Sediaan, Peringatan, Kasus Temuan Dalam Keadaan Khusus, Informasi Pasien, Monitoring Penggunaan Obat Domperidon
(ilustrasi)
Deskripsi
- Nama & Struktur Kimia
:
5-Chloro-l-{l-[3-(2-oxobenzimidazolin-l-yl)propyl]-4-piperidyl}benzimidazolin-2-one. C22H24ClN5O2
- Sifat Fisikokimia
:
Serbuk warna putih atau hampir putih, polimorfisa. Praktis tidak larut dalam

Diazepam

Deskripsi, Golongan/kelas terapi, Nama Dagang, , Indikasi, Dosis, Cara Pemberian dan Lama Pemberian, Farmakologi, Stabilitas penyimpanan, Kontraindikasi, efek samping, Interaksi, Mekanisme, Bentuk Sediaan, Peringatan, Kasus Temuan Dalam Keadaan Khusus, Informasi Pasien, Monitoring Penggunaan Obat Diazepam
Deskripsi
- Nama & Struktur Kimia
:
7-Kloro-1,3-dihidro-1-metil-5-fenil-2H-1.4-benzodiazepin-2-on. C16H13ClN2O (FI. IV)
- Sifat Fisikokimia
:
Pemerian : Serbuk hablur, hampir putih sampai kuning; praktis tidak berbau.

Digoksin

Deskripsi, Golongan/kelas terapi, Nama Dagang, , Indikasi, Dosis, Cara Pemberian dan Lama Pemberian, Farmakologi, Stabilitas penyimpanan, Kontraindikasi, efek samping, Interaksi, Mekanisme, Bentuk Sediaan, Peringatan, Kasus Temuan Dalam Keadaan Khusus, Informasi Pasien, Monitoring Penggunaan Obat Digoksin (Digoxin)
(Ilustrasi)
Deskripsi
- Nama & Struktur Kimia
:
Sinonim : (3ß, 5 ß , 12 ß )-3-[(O-2,6-dideoxy- ß -D-ribo- hexopyranosyl-(1?4)-O-2,6-dideoxy- ß - D-ribo-hexopyranosyl-(1?4)-2,6-dideoxy- ß -D- ribo-exopyranosyl)oxy]-12,14-dihydroxy-card-20(22)-enolide. C41H64O14

Cetrizin

Deskripsi, Golongan/kelas terapi, Nama Dagang, , Indikasi, Dosis, Cara Pemberian dan Lama Pemberian, Farmakologi, Stabilitas penyimpanan, Kontraindikasi, efek samping, Interaksi, Mekanisme, Bentuk Sediaan, Peringatan, Kasus Temuan Dalam Keadaan Khusus, Informasi Pasien, Monitoring Penggunaan Obat Cetrizin
Deskripsi
- Nama & Struktur Kimia
:
Cetrizine. C22H25CIN2O3.HCL
- Sifat Fisikokimia
:
Cetirizin berbentuk kristal putih yang larut dalam air. Dalam sediaan berbentuk sirup, biasanya tidak berwarna atau sedikit kekuningan dan memiliki pH 4-5.

Bromheksin HCL

Deskripsi, Golongan/kelas terapi, Nama Dagang, , Indikasi, Dosis, Cara Pemberian dan Lama Pemberian, Farmakologi, Stabilitas penyimpanan, Kontraindikasi, efek samping, Interaksi, Mekanisme, Bentuk Sediaan, Peringatan, Kasus Temuan Dalam Keadaan Khusus, Informasi Pasien, Monitoring Penggunaan Obat Bromheksin HCL
Deskripsi
- Nama & Struktur Kimia
:
2-Amino-3.5-dibromobenzyl(cyclohexyl)methylamine hydrochloride. (3). C14H20Br2N2.HCl

Bisakodil

Deskripsi, Golongan/kelas terapi, Nama Dagang, , Indikasi, Dosis, Cara Pemberian dan Lama Pemberian, Farmakologi, Stabilitas penyimpanan, Kontraindikasi, efek samping, Interaksi, Mekanisme, Bentuk Sediaan, Peringatan, Kasus Temuan Dalam Keadaan Khusus, Informasi Pasien, Monitoring Penggunaan Obat Bisakodil
(ilustrasi)
Deskripsi
- Nama & Struktur Kimia
:
4,4'-(2-Pyridylmethylene)di(phenyl acetate). (C22H19NO4) (1)
- Sifat Fisikokimia
:
Bisakodil adalah laksatif stimulan turunan difenilmetan. USP 29:serbuk kristalin putih sampai hampir putih. Praktis tidak larut dalam air, larut dalam

Asetil Sistein

Deskripsi, Golongan/kelas terapi, Nama Dagang, , Indikasi, Dosis, Cara Pemberian dan Lama Pemberian, Farmakologi, Stabilitas penyimpanan, Kontraindikasi, efek samping, Interaksi, Mekanisme, Bentuk Sediaan, Peringatan, Kasus Temuan Dalam Keadaan Khusus, Informasi Pasien, Monitoring Penggunaan Obat Asetil Sistein
(ilustrasi)
Deskripsi
- Nama & Struktur Kimia
:
N-acetyl-L-cysteine. (3). C5H9NO3S
- Sifat Fisikokimia
:
Serbuk kristal warna putih, bau agak asam. (3,5), Mudah larut dalam air (1 : 5), alkohol (1 : 4), praktis tidak larut dalam kloroform, eter. (3), pH larutan 1% dalam air = 2.0-2.8. (3)

Asam Retinoat (Retinoic Acid)

Deskripsi, Golongan/kelas terapi, Nama Dagang, , Indikasi, Dosis, Cara Pemberian dan Lama Pemberian, Farmakologi, Stabilitas penyimpanan, Kontraindikasi, efek samping, Interaksi, Mekanisme, Bentuk Sediaan, Peringatan, Kasus Temuan Dalam Keadaan Khusus, Informasi Pasien, Monitoring Penggunaan Obat Asam Retinoat (Retinoic Acid)
(ilustrasi)
Deskripsi
- Nama & Struktur         Kimia
:
Iso-Tritinoin, Asam Rinoat Vitamin A, 15 -beta caroten-15 oic acid
- Sifat Fisikokimia
:
Serbuk hablur, kuning sampai jingga muda tidak larut dalam air, sukar larut

ANTIDOTUM dan ANTITOKSIK


Antidotum adalah obat penawar racun, sedangkan antitoksik adalah obat penawar terhadap zat yang beracun (toksik) terhadap tubuh.
ANTIDOTUM
Antidotum lebih difokuskan terhadap over dosis atau dosis toksik dari suatu obat. Kondisi suatu obat dapat menimbulkan keracunan bila digunakan melebihi dosis amannya. Selain itu,

Amoksisilin

Deskripsi, Golongan/kelas terapi, Nama Dagang, , Indikasi, Dosis, Cara Pemberian dan Lama Pemberian, Farmakologi, Stabilitas penyimpanan, Kontraindikasi, efek samping, Interaksi, Mekanisme, Bentuk Sediaan, Peringatan, Kasus Temuan Dalam Keadaan Khusus, Informasi Pasien, Monitoring Penggunaan Obat Amoksisilin
Deskripsi
- Nama & Struktur Kimia
:
Asam (2S,5R,6R)-6[ (R)-(-)-2-amino-2-(p-hidroksifenil)asetamido]-3-3-dimetil-7-okso-4-tia-1-azabisiklo[3,2,0]-heptana-2-karboksilat trihidrat . C16N19N3NaO5S
- Sifat Fisikokimia
:
Mengandung tidak kurang dari 90.0% C16N19N3NaO5S dihitung sebagai anhidrat. Amoksisilin berwarna putih, praktis tidak berbau. Sukar larut dalam

Amikasin

Deskripsi, Golongan/kelas terapi, Nama Dagang, , Indikasi, Dosis, Cara Pemberian dan Lama Pemberian, Farmakologi, Stabilitas penyimpanan, Kontraindikasi, efek samping, Interaksi, Mekanisme, Bentuk Sediaan, Peringatan, Kasus Temuan Dalam Keadaan Khusus, Informasi Pasien, Monitoring Penggunaan Obat Amikasin

Deskripsi
- Nama & Struktur Kimia
:
6-O-(3-amino-3-deoxy-a-D-glucopyranosil)-4-O-(6-amino-6-deoxy--a-D-glucopyranosil)-N
- Sifat Fisikokimia
:
Serbuk berwarna putih atau hampir putih, larut sebagian dalam air, praktis tidak larut dalam alkohol dan aseton, sedikit larut dalam metil alkohol.

Alprazolam

Deskripsi, Golongan/kelas terapi, Nama Dagang, , Indikasi, Dosis, Cara Pemberian dan Lama Pemberian, Farmakologi, Stabilitas penyimpanan, Kontraindikasi, efek samping, Interaksi, Mekanisme, Bentuk Sediaan, Peringatan, Kasus Temuan Dalam Keadaan Khusus, Informasi Pasien, Monitoring Penggunaan Obat Aprazolam
(Ilustrasi)
Deskripsi
- Nama & Struktur Kimia
:
Alprazolamun, 8-chloro-l-methyl-6-phanyl-4H-1,2,4-triazolo(4,3-a)(1,4)benzodiazepin, C17H13CIN4
- Sifat Fisikokimia
:
Kristal putih, tidak larut dalam air, larut dalam alkohol.

Penggolongan Antibiotik

Penisilin :
(Benzilpenisilin (Penisilin G) dan fenoksimetilpenisilin (penisilin V)
-penisilin tahan penisilase : kloksasilin, flukoksasilin
-penisilin spektrum luas : ampisilin, amoksisilin, amoksiklav, bakampililin, pivampisilin.
-penisilin antipseudomonas : piperasilin, ureidopenisilin, sulbenisilin, tikarsilin
-mesilinam : pivmesilinam)
golongan sofalosporin :
(sefradin, sefuroksim, Sefaleksim
sefotaksim, seftazidin, seftriakson, sefaklor)
Antibiotik betalaktam lainnya :
-golongan monobaktam, aztreonam dan
-golongan karbapenem, imipenem (turunan tienamisin) dan meropenem),
golongan tetrasiklin :
(demeklosiklin, doksisiklin, minosiklin, oksitetrasiklin, tetrasiklin)
Golongan Aminoglikosida 
(amikasingentamisin, kamamisin, neomisin, netilmisin, streptomisin, dan tobramisin.)
golongan makrolida
(azitromisin, Eritromisin, Klaritromisin, Roksitromisin, Spiramisin)
Golongan Kuinolon :
(Siprofloksasin (Cyprofloxacin), Levofloksasin, Ofloksasin, Asam nalidiksat, Norfloksasin, Moksifloksasin)
Sulfonamida dan Trimetoprim ( Kotrimoksazol)
Antibiotik Lain
(Kloramfenikol, Klindamisin, Vankomisin dan Teikoplanin, Spektinomisin, Linezolid)


Penggolongan Antibiotik, Klasifikasi Antibiotik

Antibakteri terdiri dari antibiotik dan kemoterapi
Antibiotik adalah zat yang dihasilkan mikroba, terutama fungi, yang dapat membasmi ataupun menghambat pertumbuhan mikroba jenis lain.
Antibiotik dapat dibuat secara sintesis, yang bisa juga disebut kemoterapi. Kemoterapi adalah zat kimia yang dapat membasmi ataupun menghambat pertumbuhan mikroba, tetapi zat ini tidak berasal dari suatu mikroba atau fungi.
Klasifikasi antibiotik/antibakteri :
     1.       Penisilin
     2.       Sefalosporin dan antibiotik betalaktam lainnya
     3.       Tetrasiklin
     4.       Aminoglikosida
     5.       Makrolida
     6.       Kuinolon
     7.       Sulfonamida dan trimetoprim
     8.       Antibiotik lain

Allopurinol

Deskripsi Allopurinol, Golongan/kelas terapi Allopurinol, Nama Dagang Alupurinol, , Indikasi, Dosis, Cara Pemberian dan Lama Pemberian Allupurinol, Farmakologi, Stabilitas penyimpanan, Kontraindikasi, efek samping allopurinol, Interaksi, Mekanisme, Bentuk Sediaan, Peringatan, Kasus Temuan Dalam Keadaan Khusus, Informasi Pasien, Monitoring Penggunaan Obat
(gambar ilustrasi)

Deskripsi
- Nama & Struktur Kimia
:
Allopurinolum, Allopurinol, [H-pyrazol[3,4-d]pyrimidin-4-ol;1,5-Dihydro-4H-Dihydro-4H-pyrazolo[3,4-d]pyrimidin-4-one
- Sifat Fisikokimia
:
Berbentuk serbuk putih, agak berbau & sedikit larut dalam air & alkohol. Sediaan larutan alopurinol hampir tidak berwarna dengan pH : 11,1-11,8
- Keterangan
:
-
Golongan/Kelas Terapi

Bahaya MSG? [video]

MSG terdapat dalam banyak makanan kita sehari hari,
nampaknya kita memang harus lebih memperhatikan seberapa banyak MSG yang kita konsumsi perhari
dan apa dampak yang dirasakan.
Iklan atau apapun jenisnya dalam video ini tidak berhubungun apapun dengan blog IF
So langsung saja liat VIDEO berikut :

Kontroversi Keamanan Monosodium Glutamat (MSG)

Kontroversi MSG? Bahaya MSG? Keamanan Konsumsi MSG?

Monosodium Glutamat (MSG) ditemukan pertama kali di Jepang tahun 1909 oleh Ajinomoto Corp, monosodium glutamat (MSG) telah berkembang menjadi salah satu zat aditif makanan yang paling populer di seluruh dunia. Selain MSG, ada penyedap rasa lain yang digunakan oleh industri makanan seperti disodium

Kelebihan Orang Yang Bertubuh Pendek


  • Lebih panjang umur
Studi baru yang melibatkan 500 pria di Sardinia mengungkapkan bahwa orang-orang yang lebih pendek cenderung hidup lebih lama daripada orang-orang yang lebih jangkung, rata-rata dua tahun. Riset yang

Mengapa Orang Indonesia Umumnya Pendek?


​Mempunyai tubuh yang pendek bukan berarti Anda hanya bisa menerima kenyataan dan menganut 'dogma' karena faktor genetik. Salah besar. Dr. Elvina Karyadi, M.Sc, Ph.D, SpGK selaku ahli gizi, menjelaskan

Bahaya Mie Instan

1. Malnutrisi
Mi instan dapat menghambat kemampuan menyerap nutrisi. Setelah sering mengonsumsi mi instan, banyak

14 Fakta Pengaruh Minuman Beralkohol Terhadap Tubuh


  1. Konsumsi alkohol rutin atau dalam jumlah tinggi menyebabkan gangguan serius pada sistem saraf pusat
  2. Alkohol mempengaruhi sistem saraf dengan menghambat distribusi sinyal antara saraf tulang belakang dengan otak.

Bahaya Minuman Beralkohol (Miras)


Alkohol jelas berbahaya bagi tubuh. Meski Anda bukan pecandu dan hanya peminum moderat atau peminum sosial, alkohol tetap memberikan efek buruk bagi tubuh. Inilah yang terjadi pada tubuh orang yang suka minum alkohol.
Efek buruk alkohol yang langsung terasa biasanya adalah mabuk. Tapi jauh dibalik itu, bila minuman ini terus-menerus dikonsumsi, maka kesehatan yang jadi taruhannya.

Minim Skill, Lulusan Sarjana Sulit Cari Kerja


JAKARTA - Tidak semua mahasiswa memiliki bekal yang cukup ketika memasuki dunia kerja. Maka, bukan hal baru saat para lulusan tidak mampu bertahan dan menaklukkan dunia baru tersebut.Berbagi bekal tentang pengembangan karier setelah lulus, Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) menggelar general lecture. Salah seorang profesor dari Malaysian Institute of Management (MIM), yakni Wilson Tay didapuk sebagai

Mahasiswa Farmasi Perlu Mengasah Soft Skill


Bandung - Sampai sekarang masih saja ada masyarakat yang menganggap lulusan jurusan farmasi dari sebuah perguruan tinggi, hanya cocok bekerja di laboratorium.

Anggapan itu tidak hanya melekat di benak orang awam. Sejumlah mahasiswa farmasi di berbagai kota di Indonesia ternyata juga ketar-ketir, karena mengira lapangan kerja mereka hanya meracik obat di laboratorium, perusahaan farmasi, maupun apotek.

Kerugian Nyata Akibat Merokok

Menurut sebuah studi baru-baru ini, yang dipublikasikan oleh American Journal of Public Health, statistik bisa menunjukkan betapa seriusnya akibat rokok.
Para peneliti menemukan bahwa ada 42.000 perokok pasif yang meninggal setiap tahunnya, dan 900 bayi termasuk di antaranya. Selain itu, ada 600.000 orang yang berpotensi meninggal dunia setiap tahunnya, dan akibatnya ada 6,6 miliar USD kerugian diderita akibat berkurangnya produktifitas. Menurut sebuah jajak pendapat yang dilakukan oleh Gallup, para perokok dan non-perokok tampaknya tidak menyadari bahayanya rokok, khususnya bagi perokok pasif.

Persentase Perokok Meningkat, Iklan Rokok Harusnya dibatasi !!!


Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak Arist Merdeka Sirait meminta pemerintah untuk melarang iklan rokok secara menyeluruh terutama di televisi dan baliho.
"Pemerintah mampu melarang iklan susu formula bukan yang utama dibanding ASI, tetapi kenapa tidak bisa melakukan hal yang sama terhadap iklan rokok," katanya saat konferensi pers petisi antiiklan rokok di Jakarta, Senin (17/6). Arist menilai hal tersebut patut dipertanyakan karena banyak penelitian sudah membuktikan iklan rokok berpengaruh dalam menginisiasi dan rokok merupakan zat adiktif yang

Kandungan Asap Rokok?

Asap rokok mengandung ribuan zat kimia, atau 'komponen asap,' juga disebut sebagai 'emisi asap.' Komponen asap yang paling luas dikenal adalah tar, nikotin, dan karbon monoksida (CO). Selain zat-zat ini, hingga saat ini lebih dari 7,000 zat kimia telah diketahui terkandung dalam asap rokok. Dinas kesehatan masyarakat telah menggolongkan sekitar 70 komponen asap sebagai kemungkinan penyebab penyakit yang terkait dengan merokok, seperti kanker paru, penyakit jantung, dan emfisema.
Komponen asap diukur menggunakan mesin laboratorium. Pada saat ini metode pengujian yang berstandar dan tervalidasi secara internasional hanya tersedia untuk beberapa komponen asap saja, yaitu tar, nikotin,

Dampak dan Bahaya Makanan Junk Food


Junk food merupakan istilah yang mendeskripsikan makanan yang tidak sehat atau memiliki sedikit kandungan nutrisi. Makanan nirnutrisi mengandung jumlah lemak yang besar.
Makanan cepat saji seperti hamburger, hotdog, soda (peps*, Cola, Sprit*, Teb* dll),  kentang goreng, popcorn, fozen yogurt, makanan kaleng, olahan keju dll, yang umumnya dijual di restoran cepat saji seperti McDonal*'sKF*, CF*, dan Pizza Hu* dll merupakan makanan rendah nutrisi.

Penyakit yang dpat ditimbulkan akibat memakan Junk Food :
-          Hiperkolesterolemia, aterosklerosis, Stroke

Dampak Dan Bahaya Mengkonsumsi Soft Drink



Apa itu soft drink, Penyakit yang ditimbulkan soft drink, Dampak meminum soft drink

Soft Drink
adalah minuman berkarbonasi (minuman bersoda), yang diberi bahan tambahan perasa, pemanis, dan zat lainnya, seperti : coca-col*, peps*, limun soda, teb*, fant*, Sprit* dll


Kandungan Soft Drink :
Carbonated water (air soda)